Modul Pemesinan Bubut - Politeknik Negeri Manado

1y ago
139 Views
7 Downloads
2.75 MB
36 Pages
Last View : 7d ago
Last Download : 1m ago
Upload by : Jerry Bolanos
Transcription

MODULPEMESINAN BUBUTFrans Luntungan, ST., MTPOLITEKNIK NEGERI MANADOJURUSAN TEKNIK MESINPRODI D-IV TEKNIK MESIN PRODUKSI DAN PERAWATANTAHUN 2015

KATA PENGANTARPuji syukur kepada Allah yang Maha Kuasa atas terselesaikannya penulisan ModulPemesinan Bubut ini. Modul ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan ajar sekaliguspendamping jobsheet pada mata kuliah Praktik Manufaktur bagi mahasiswa program studiTeknik Mesin D-IV Teknik Mesin Produksi dan Perawatan Politeknik Negeri Manado(Polimdo). Modul ini terdiri dari 5 bab dengan materi pembahasan yang disajikan secararingkas, urut dan mendukung dalam penyelesaian pengerjaan jobsheet yang ada. Dimulaidengan Bab 1 Mengenal Mesin Bubut, kemudian dilanjutkan pada Bab 2 yang membahasParameter Pemotongan, selanjutnya Bab 3 menjelaskan Pekerjaan Pembubutan, Bab 4Toleransi Ukuran dan Suaian serta ditutup dengan Bab 5 tentang Pembuatan WorkPreparation.Terselesaikannnya modul ini atas bantuan beberapa pihak, sehubungan dengan haltersebut, maka kami sampaikan penghargaan dan ucapan terima kasih kepada : (1) KajurTeknik Mesin Polimdo yang telah memfasilitasi pembuatan modul ini; (2) para dosenpengampu mata kuliah Praktik Manufaktur di program studi D-IV TMPP, (3) mahasiswaprogram studi D-IV TMPP Polimdo.Kami berharap agar kehadiran Modul Pemesinan Bubut ini dapat menjadi tambahansumber belajar bagi para mahasiswa dan semoga dapat memanfaatkan handout ini sebaikbaiknya. Kami menyadari bahwa handout ini masih perlu ditingkatkan mutunya, olehkarena itu, saran dan masukannya sangat kami harapkan.Hormat KamiTim Penulis2

DAFTAR ISIHALAMAN JUDUL .1KATA PENGANTAR .2DAFTAR ISI .3BAB I MENGENAL MESIN BUBUT .4BAB II PARAMETER PEMOTONGAN.9BAB III PEKERJAAN PEMBUBUTAN .14BAB IV TOLERANSI UKURAN DAN SUAIAN .27BAB V PEMBUATAN WORK PREPARATION .323

BAB I MENGENAL MESIN BUBUTA. PendahuluanMesin bubut merupakan salah satu metal cutting machine dengan gerak utama berputar,tempat benda kerja dicekam dan berputar pada sumbunya, sedangkan alat potong (cuttingtool) bergerak memotong sepanjang benda kerja, sehingga akan terbentuk geram.Gambar 1.1 Gerakan pada proses pembubutanPrinsip kerja mesin bubut adalah :1. Benda kerja berputar pada sumbunya2. Gerakan alat potong :a. alat potong bergerak sejajar sumbu utama disebut pembubutan memanjang.b. alat potong bergerak tegak lurus terhadap sumbu utama disebut pembubutanmuka alat potong bergerak bersudut terhadap sumbu utama disebut pembubutankonis atau pembubutan tirus.Bentuk dasar benda kerja yang dapat dikerjakan mesin bubut :1. bentuk poros / lubang silindris2. bentuk permukaan rata3. bentuk tirus / konis luar4. bentuk tirus / konis dalam5. bentuk bulat / profil6. bentuk ulir luar7. bentuk ulir dalam8. bentuk alur dalam4

Gambar 1.2 Bentuk Dasar PembubutanB. Bagian - Bagian Utama Mesin BubutMesin bubut memiliki beberapa bagian utama yang berfungsi untuk mendukung kinerjamesin yang sebaiknya diketahui oleh operator mesin bubut, seperti yang ditunjukkan padagambar 1.3 di bawah ini.Gambar 1.3 Bagian-bagian Mesin BubutKeterangan gambar :1. handle untuk membalikkan arah perputaran spindle utama,2. tuas untuk menggerakkan spindle utama,3. poros potong bubut atau sekrup hantar,4. chuck rahang tiga,5. handle untuk kunci mur,6. pemegang pahat,5

7. eretan atas,8. senter dalam kepala lepas,9. eretan melintang,10. alas mesin (landas eretan),11. kepala lepas,12. roda tangan untuk menggerakkan kepala lepas,13. tuas untuk mengatur jumlah perputaran poros utama,14. tuas untuk poros utama,15. roda tangan untuk memindahkan support,16. lemari kunci,17. tuas untuk menjalankan catu awal lewat poros utama,18. poros utamaC. Perlengkapan mesin bubut 1. Pahat (cutting tool)Umumnya pahat bubut dibagi menjadi dua, yaitu :a. Pahat bubut luar : digunakan untuk mengikis, menghaluskan, dan pekerjaan rata.b. Pahat bubut dalam : digunakan untuk mengikis dan menghaluskan lubang bor.Secara lebih lengkap, jenis-jenis pahat dapat dilihat pada gambar berikut ini :Gambar 1.4 Pahat Bubut6

Keterangan gambar : a.pahat potong,b. pahat profil cembung,c. pahat profil cekung,d. pahat ulir luar,e. pahat ulir dalam,f. pahat samping kiri,g. pahat samping kanan ,h. pahat kasar lurus kiri,i. pahat kasar lurus kanan,j. pahat kasar tekuk kiri,k. pahat kasar tekuk kanan,l. pahat penyelesaian lurus,m. pahat penyelesaian lurus,n. pahat bubut dalam2. SenterSenter digunakan untuk mendukung benda kerja di lubang senternya pada saatpembubutan. Macam-macam senter antara lain : a. Senter penuhb. Senter ujung kecilc. Senter separuhd. Senter dengan dudukan pelurue. Senter ujung bolaf. Senter berputarg. Senter segi empat3. Cakera Pembawa (Chuck)Chuck digunakan untuk mengikatkan benda kerja pada mesin bubut. macam chuck:a. Chuck cakar dua (two jaw chuck) b. Chuck cakar tiga (three jaw chuck)c. Chuck cakar empat (four jaw chuck)d. Cakera pembawa kombinasi jaw universal dan independente. Cakera pembawa magnet4. Penyangga (kaca mata)Penyangga digunakan untuk menyangga benda kerja yang panjang dan berdiameterkecil guna menahan getaran pada waktu pengerjaan serta posisi benda kerja tetap lurussegaris sumbu. Penyangga ada dua macam, yaitu :7

a. Penyangga jalan (follower rest) : di sebelah kanan maupun kiri rangka eretanmelintang.b. Penyangga tetap (steady rest) : pada rangka mesin di antara headstock dan tailstock.5. KartelKartel digunakan untuk membuat alur-alur kecil pada benda kerja supaya tidak licinapabila dipegang dengan tangan, misalnya pada pemegang-pemegang. Kartel biasanyaberbentuk lurus (straight), segi empat (cross) dan belah ketupat (diamond).Pemasangannya seperti pemasangan pahat.Gambar 1.5 Kartel6. MandrelMandrel merupakan alat bantu pencekam yang ditempatkan pada benda kerja secarakonsentrik, misalnya pada pembubutan pulley dan roda gigi.7. ColletCollet merupakan modifikasi penjepit standar yang digunakan untuk memegang kuatbenda kerja yang dihubungkan dengan spindel, sehingga distribusi tekanan lebihmerata. Collet juga bertujuan untuk mengurangi resiko kerusakan benda kerja yangdiproses dengan mesin bubut. Collet juga digunakan untuk benda kerja yang berdimensirelatif kecil dan pembubutan presisi. Collet mempunyai bermacam bentuk, ada yangberbentuk bulat (round collet), persegi (square collet), dan berbentuk segi enam(hexagon collet).8

BAB II PARAMETER PEMOTONGANA. Parameter Proses PembubutanDasar operasi berbagai pengerjaan pembubutan adalah :1. Laju pemakanan (feed rate), merupakan jarak gerakan mata potong saat memotongbenda kerja sepanjang bidang potong setiap kali putaran spindel, mm/put atauinchi/put.2. Kedalaman pemotongan (depth of cut), merupakan kedalaman mata potong yangmenembus benda kerja sekali pemotongan, mm atau inchi.3. Kecepatan putar (speed), merupakan besar putaran spindel tempat benda kerja yangdiletakkan mengalami proses pemotongan, rpm.4. Kecepatan pemotongan, merupakan besar rata-rata pada mata pahat yang bergerakmemotong dari titik awal pemotongan hingga selesai, meter/menit.5. Kecepatan penghasilan geram (rate of metal removal), merupakan volume logam daribenda kerja yang dipotong, mm3/menit atau inchi3/menit.Tabel 2.1. Parameter Pemotongan Proses PembubutanOperasiPembubutan LuarSkemaKecepatanPotongWaktuPemesinanV π(D 2d)NLajuPembuanganMaterial (MRR)MRR π(D d)NfdT LfNdi mana :L Lbendakerja AllowanceBoring(pengeboran)Facing(pembubutan muka)V πDNVmaks πDNTD Allowanc Vmin 0πDNVmean 29MRR π(D d)NfdT LfNMRRmaks πDNfdMRRmin 02 fNπDNfdMRRmean 2

Parting(pemotongan)Vmaks πDNTD Allowanc Vmin 0MRRmaks πDNfdMRRmin 02 fNπDNVmean 2MRRmean πDNfd2Besarnya kecepatan potong maksimum yang dapat diberikan tergantung pada:1.material benda kerja.2.material pahat.3.gerak makan.4.kedalaman potong.B. Ringkasan Rumus-rumus pada parameter pembubutan:Cs (cutting speed) kecepatan potong VπxdxnV ----------------- ( m / menit )10001000 x Vn -------------------- ( Rpm )πxdFeed rate (laju pemakanan) f panjang bergesernya pahat bubut pada satu putaran,(mm)Depth of cut (kedalamam pemakanan) h , (mm)Proporsi antara feed dengan kedalaman pemakanan antara 1 : 5 sampai 1 : 10 (Gerling,1965: 37)Panjang pembubutanL ( mm )Waktu pembubutan , Tb -------------------------------- ------------------------- ( menit )Feed / menitf ( mm ) x n ( /menit)

Secara rinci Parameter pemakanan pada mesin bubutdapat dijelaskan sbb.:Ada 3 (tiga) parameter utama pada setiap proses bubut yaitu kecepatan putarspindel (speed), gerak makan (feed) dan kedalaman potong (depth of cut). Faktor yang lainseperti bahan benda kerja dan jenis pahat sebenarnya juga memiliki pengaruh yang cukupbesar, tetapi tiga parameter di atas adalah bagian yang bisa diatur oleh operator langsungpada mesin bubut.Kecepatan putar, n (speed), selalu dihubungkan dengan spindel (sumbu utama)dan benda kerja. Karena kecepatan putar diekspresikan sebagai putaran per menit(revolutions per minute, rpm), hal ini menggambarkan kecepatan putarannya. Akan tetapiyang diutamakan dalam proses bubut adalah kecepatan potong (Cutting speed atau v) ataukecepatan benda kerja dilalui oleh pahat/ keliling benda kerja (lihat gambar). Secarasederhana kecepatan potong dapat digambarkan sebagai keliling benda kerja dikalikandengan kecepatan putar atau :Gambar 2.1 Panjang permukaan benda kerjaGambar 2.1 diatas menunjukkan panjang permukaan benda kerja yang dilalui oleh ujungmata sayat pahat pada setiap putaran dimana :v kecepatan potong; m/menit d diameter benda kerja ;mm n putaranbenda kerja; putaran/menitπxdxnV -------------------- ( m / menit )1000Dengan demikian kecepatan potong ditentukan oleh diameter benda kerja. Selain kecepatanpotong ditentukan oleh diameter benda kerja faktor bahan benda kerja dan bahan pahatsangat menentukan harga kecepatan potong. Pada dasarnya pada waktu proses bubutkecepatan potong ditentukan berdasarkan bahan benda kerja dan pahat. Harga kecepatanpotong sudah tertentu tergantung jenis bahan/benda kerja, jenis alat potong, dan kekasaranpemakanan pahat bubut. Misalnya untuk benda kerja Mild Steel dengan pahat dari HSS,kecepatan potongnya antara 20 sampai 30 m/menit.11

Gerak makan,f (feed) , adalah jarak yang ditempuh oleh pahat setiap benda kerjaberputar satu kali (lihat gambar), sehingga satuan f adalah mm/putaran. Gerak makanditentukan berdasarkan kekuatan mesin, material benda kerja, material pahat, bentukpahat, dan terutama kehalusan permukaan yang diinginkan. Gerak makan biasanyaditentukan dalam hubungannya dengan kedalaman potong h. Gerak makan tersebutberharga sekitar 1/3 sampai 1/20 h, atau sesuai dengan kehaluasan permukaan yangdikehendaki.Kedalaman potong,h (depth of cut), adalah tebal bagian benda kerja yang dibuangdari benda kerja, atau jarak antara permukaan yang dipotong terhadap permukaan yangbelum terpotong (ditunjukkan pada gambar 2.2). Ketika pahat memotong sedalam h , makadiameter benda kerja akan berkurang 2h, karena bagian permukaan benda kerja yangdipotong ada di dua sisi, akibat dari benda kerja yang berputar.hfhfGambar 2.2 Gerak makan (f) dan kedalaman pemotongan (h)Perhatikan gambar 2.3 dibawah ini menunjukkan bagaimana proses-proses pemesinanyang dapat dilakukan pada mesin bubut adalah sebagai berikut :Gambar 2.3 Proses-proses pembubutan: (a) pembubutanpinggul (chamfering), (b)pembubutanalur (parting-off), (c) pembubutanulir (threading), (d) pembubutanlubang(boring), (e) pembuatanlubang (drilling), (f) pembuatankartel (knurling)

Tabel Cara Penentuan Jenis pahat, Geometri pahat, Harga V, dan Harga f (EMC)Keterangan Tools:SS pahat High speed steelS1 , H1, G1 pahat sisipan/tipped toolsE Cutting emulsion P Paraffin L Udara13

BAB III PEKERJAAN PEMBUBUTANPada bagian ini akan dijelaskan beberapa jenis pekerjaan yang dapat dilakukan denganmenggunakan mesin mesin bubut, diantaranya yaitu :1. Membubut lurusAda dua cara yang dapat dilakukan untuk membubut lurus seperti ditunjukkan padagambar 3.1. Pertama, pembubutan memanjang (sejajar benda kerja) untukmendapatkan ukuran diameter benda kerja yang dikehendaki. Kedua, pembubutanpermukaan rata (facing), yaitu meratakan permukaan pada bidang diameter bendakerja untuk menghasilkan pembubutan permukaan datar pada benda kerja.Gambar 3.1. Membubut Lurus2. Membubut eksentrisEksentrik merupakan sebuah poros yang mempunyai kedudukan center/garis tengahdiameter yang berbeda posisi/tergeser, pada pembubutan ini dapat dilakukan dengancara menggeser posisi pencekaman benda kerja sejauh ukuran yang diminta denganalat cekam four jaw chuck independent, atau bisa juga dengan metode penjepitanbetween center dengan catatan lubang center sudah dibuat eksentrik.Gambar 3.2 Membubut Eksentris14

3. Membubut alurUntuk membubut alur atau membuat celah dengan lebar dan kedalaman tertentu,digunakan pahat bubut pengalur. Pembubutan alur bertujuan untuk membuatpembebas pada proses penguliran atau bisa juga untuk tempat pemasangan snap ring,pembubutan alur dapat dilakukan pada diameter luar dan dalam. Pahat ini berbentuklurus, bengkok, berjenjang ke kanan atau ke kiri. Bentuk-bentuk pahat ini ditunjukkanpada gambar 3.3. dibawah ini:Keterangan : alur sudutb alur lebarc alursempitd alurakhir ulire alurtusukaGambar 3.3 Membubut Alur4. Memotong benda kerjaUntuk memotong benda kerja, digunakan pahat pengalur dengan penyayat sangatramping, tetapi hal ini jarang dilakukan, karena pahat yang digunakan untuk memotongakan mudah patah.Gambar 3.4 Memotong benda kerja15

5. MengeborPembubutan ini digunakan untuk pembuatan lubang pada benda kerja. Mata bordipasang pada dudukan yang tersedia pada center kepala lepas dan digerakan maju(langkah pemakanan kedalaman lubang) menggunakan roda pemutar eretan yang adapada center kepala lepas.Gambar 3.5 Mengebor6. Membubut profilPembubutan ini menghasilkan berbagai macam bentuk profil produk. Prosespembubutan dapat dilakukan secara manual menggerakan eretan secara bersamaan/simultan atau dapat juga menggunakan pahat profil yang dibentuk sesuai denganbentuk profil yang diinginkan, seperti yang diperlihatkan pada gambar 3.6. di bawahini.Gambar 3.6 Membubut bentuk profil7. Membubut dalam/boringPembubutan jenis ini banyak digunakan untuk keperluan memperbesar lubangpada benda kerja. Proses kerja pembubutan dalam pada dasarnya sama denganmembubut rata, namun dilakukan pada bagian dalam diameter benda kerja yangsebelumnya sudah dilubang menggunakan mata bor.16

Gambar 3.7 Membubut dalam/boring8. Mengkartel (knurling)Kartel atau knurling adalah membuat rigi-rigi pada benda kerja yang berfungsisebagai pegangan agar tidak licin. Pengkartelan dilakukan dengan menggunakan alatbantu berupa roda kartel yang berukuran standar. Roda kartel tersebut dipasang padatoolpost dan kedudukannya diatur setinggi senter benda kerja. Benda kerja dicekampada senter kepala tetap dan sebaiknya juga didukung menggunakan senter endakerja,tetapimenekan/menusuk benda kerja sehingga membentuk alur-alur kartel. Selama proseskartel sebaiknya benda kerja diberikan minyak pelumas untuk mengurangi panas danjuga membersihkan beram dihasilkan. Bentuk profil hasil kartel pada umumnya lurus,miring atau silang (diamond).Gambar 3.8 Mengkartel17

9. Membubut tirusPembubutan ini menghasilkan pembubutan poros tirus dengan sudut kemiringantertentu. Ada tiga cara yang dapat dilakukan untuk membubut tirus, yaitu :a. Menggeser posisi kepala lepas ke arah melintangBenda kerja dijepit antara senter kepala lepas (tail stock) dan senter kepala tetap(head stock}. Apabila senter kepala lepas digeser tegak lurus terhadap sumbu utamamesin bubut (spindle), maka akan terjadi sebuah kerucut/konis pada pembubutansepanjang benda kerja. (perhatikan gambar 3.8)Besarnya pergeseran senter kepala lepas dapat dihitung dengan menggunakanrumus sebagai berikut : .x pergeseran kepala lepas (mm)D diameter besar benda kerja (mm)d diameter kecil benda kerja (mm)l panjang benda yang ditirus (mm)L panjang benda kerja keseluruhan (mm)2Gambar 3.9 Pembubutan tirus dengan menggeser kepala lepasKeuntungan membubut tirus dengan cara menggeser kepala lepas, antara lain :dapat melakukan pembubutan tirus dengan ukuran yang relatif panjang danpembubutan dapat dilakukan secara otomatis, sehingga permukaan hasilpembubutan dapat diperoleh lebih halus.Sedangkan kekurangan dari pembubutan tirus dengan menggeser kepala lepasadalah : karena posisi kedua senter (kepala tetap dan kepala lepas) tidak pada garislurus sehingga penumpuan benda kerja menjadi kurang baik, apalagi untuk sudutsudut tirus besar mengakibatkan keamanan benda kerja berkurang atau bahaya.Kekurangan lainnya adalah sudut tirus yang terbentuk relatif kecil. Besarnyapergeseran hanya boleh sampai 1/50 (2 – 3%) dari panjang benda kerjakeseluruhan.

b. Menggeser sekian derajat eretan atas.Proses pembubutan dipersiapkan dengan memutar dudukan eretan atasmengelilingi sumbu tegak lurus sebesar sudut yang diinginkan. Benda kerja dicekampada kepala tetap seperti pada pembubutan lurus, kemudian penyayatan terhadapbenda kerja dengan menggunakan eretan atas.Rumus untuk menentukan besarnya sudut pergeseran eretan atas yaitu :α besar sudut putaran eretan atas (O)D diameter besar benda kerja (mm) d diameter kecil benda kerja (mm)l panjang benda yang ditirus (mm)Cara pembubutan tirus ini dapat digunakan untuk tirus luar maupun tirus dalam,baik untuk sudut kecil maupun yang relatif besar. Kekurangannya adalahpembubutan hanya dapat dilakukan secara manual pergerakan eretan atas,sehingga sulit untuk mendapatkan hasil permukaan yang halus. Sehubungan denganpajang eretan atas yang relatif pendek, maka metode ini hanya dapat digunakanpada pembubutan tirus dengan panjang yang relatif kecil maksimal sesuai panjangeretan atas. Kekurangan lainnya adalah pengaturan sudut yang kurang telitisehingga agak sulit mendapatkan hasil tirus yang lebih presisi.Gambar 3.10 Pembubutan tirus dengan menggeser eretan atasc. Memasang tapper attachmentPembubutan tirus cara ini dilakukan dengan memasang tapper attachment ataukadang disebut juga mistar konus. Tapper attachment dipasang pada sisi belakangbangku mesin bubut berupa sebuah rel penuntun yang dihubungkan dengan eretanlintang yang dapat diatur sudut kemiringannya sesuai dengan tirus yang diinginkan.19

Benda kerja dicekam secara normal pada senter kepala tetap seperti padapembubutan lurus. Pada awal pengerjaan, setting pahat dilakukan dengan caramendekatkan pahat bubut ke benda kerja dengan memutar eretan atas. Selanjutnyamur pada poros ulir eretan lintang tersebut dikencangkan pada badan luncur mistarpenuntun tapper attachment dengan sekrup. Hal ini akan menghasilkan suatuhubungan engsel antara eretan lintang dengan badan luncur. Apabila pembubutandilakukan secara otomatis, maka badan luncur akan bergerak sepanjang mistarpenuntun tersebut dan memaksa eretan lintang bergerak sesuai dengan sudut tirusyang diinginkan.Besarnya sudut yang digunakan pada tapper attachment dapat dihitungberdasarkan rumus yang sama dengan perhitungan sudut pada pembubutandengan pergeseran eretan lintang. Agar memperoleh hasil yang optimal pada saatpembubutan tirus dengan menggunakan tapper attachment ini, berikut beberapahal yang harus diperhatikan sebelum pembubutan dilakukan : Harus dipastikan bahwa ujung mata sayat pahat bubut terpasang tepat setinggicenter benda kerja. Bidang luncur pada tapper attachment harus diupayakan selicin mungkindengan memberikan minyak pelumas agar pergerakan berjalan lancar. Baut dan skrup penahan harus dipastikan terikat dengan kuat.Keuntungan pembubutan tirus dengan menggunakan tapper attachment adalah :benda kerja dapat dicekam dengan baik dan sempurna pada cekam kepala tetap,pengaturan besarnya sudut tirus relatif mudah dilakukan dan dapat diatur denganlebih teliti, langkah pembubutan dapat dikerjakan secara otomatis sehingga dapatmemperoleh hasil yang lebih halus, setting benda kerja dan pahat sebelumpembubutan dapat dilakukan lebih cepat sehingga hemat waktu, selain itu dapatmembuat tirus dengan ukuran yang relatif panjang.Keterangan :1. alat pembawa2. busur3. sepatu geserGambar 3.11 Pembubutan Tirus dengan Perkakas Pembentuk20

Standard Tirus Morse TaperMorse taper ditemukan oleh Stephen A. Morse pada pertengahan 1860-an. Sejak ituberkembang untuk mencakup ukuran yang lebih kecil dan lebih besar dan telahdiadopsi sebagai standar oleh berbagai organisasi, termasuk InternationalOrganization for Standardization (ISO) dan German Institute of Standardization(DIN). Standar morse banyak digunakan pada pembuatan tangkai mata bor, tangkaireamers dan tangkai pada senter kepala lepas mesin bubut.Gambar 3.12 Dimensi tirus MorseMorse taper terdiri dari 8 ukuran/level yaitu antar 0 sampai 7. Setiap level diberikode MT yang diikuti satu digit angka, misal morse taper nomer 4 diberikan kodeMT4. Ukuran selengkapnya ditunjukkan pada tabel 3.1. di bawah ini. Tabel 3.1.Ukuran taper morse10. Membubut ulirUlir adalah suatu garis atau alur/profil yang dibuat melingkar pada suatu porosdengan ukuran tertentu(melilit pada silinder yang mempunyai sudut kisar atau ulirantertentu). Berdasarkan bentuk profil alurannya maka ulir dikategorikan menjadi : ulirsegitiga, ulir segi empat, ulir trapesium, ulir buttress dan ulir bulat. Apabila dilihat dari21

arah gerak ulir maka dibedakan menjadi ulir kanan (arah putaran ulir searah jarumjam) dan ulir kiri (arah putaran ulir berlawanan jarum jam). Selain itu juga dikenal jenisulir luar (ulir yang posisinya pada diameter luar poros) dan ulir dalam ((ulir yangposisinya pada diameter dalam/lubang sutau poros). Bagian-bagian ulir sepertiditunjukkan pada gambar 3.13.Gambar 3.13. Bagian-bagian ulirUlir SegitigaUlir segitiga dapat berupa ulir tunggal maupun ulir ganda. Pahat yang digunakan untukmembuat ulir segitiga adalah pahat ulir dengan ujung pahatnya sama dengan sudut uliratau setengah sudut ulir. Untuk ulir metris sudut ulirnya adalah sebesar 60O, sedangkanulir withworth memiliki sudut 55O. Identifikasi ulir biasanya ditentukan berdasarkandiameter mayor dan kisar ulir (tabel 3.2). Misalnya M10 X 1.5, artinya ulir meterisdengan diameter mayor/terluar sebesar 10 mm dan memiliki kisar sebesar 1,5 mm.Selain ulir metris, pada mesin bubut dapat juga dibuat ulir whitworth dengan sudut ulir55O. Identifikasi ulir ini ditentukan oleh diamter mayor ulir dan jumlah ulir tiap inchi(tabel 3.3). misalnya untuk ulir whitworth 3/8” maka jumlah ulir tiap inchi adalah 16(kisarnya 0,0625”). Ulir jenis ini banyak digunakan untuk membuat ulir pada pipadengan tujuan mencegah kebocoran fluida.22

Tabel 3.2. Dimensi ulir metrisTabel 3.3. Dimensi ulir whitworthPada pembuatan ulir dengan menggunakan mesin bubut manual maka hal pertamayang harus diperhatikan adalah sudut pahat. Setelah pahat dipilih, kemudiandilakukan setting posisi pahat terhadap benda kerja. Setting ini dilakukan terutamauntuk mengecek posisi ujung pahat bubut terhadap sumbu benda kerja, supayadiperoleh sudut ulir yang simetris terhadap sumbu yang tegak lurus terhadapsumbu benda kerja.23

Parameter pemesinan untuk proses bubut ulir berbeda dengan bubut rata. Haltersebut terjadi karena pada proses pembuatan ulir harga gerak makan (f) adalahkisar (pitch) ulir tersebut, sehingga putaran spindel tidak terlalu tinggi (secara kasarsekitar setengah dari putaran spindel untuk proses bubut rata). Perbandingan hargakecepatan potong untuk proses bubut rata (stright turning) dan proses bubut ulit(threading) dapat dilihat pada tabel 3.4.Supaya dihasilkan ulir yang halus permukaannya perlu dihindari kedalaman potongyang relatif besar. Walaupun kedalaman ulir kecil (misalnya untuk ulir M10x1,5,dalamnya ulir 0,934 mm), proses penyayatan tidak dilakukan sekali potong,biasanya dilakukan penyayatan antara 5 sampai 10 kali penyayatan ditambahsekitar 3 kali.penyayatan kosong (penyayatan pada diameter terdalam). Hal tersebut karenapahat ulir melakukan penyayatan berbentuk V. Agar diperoleh hasil yang presisidengan proses yang tidak membahayakan operator mesin, maka sebaiknya pahathanya menyayat pada satu sisi saja (sisi potong pahat sebelah kiri untuk ulir kanan,atau sisi potong pahat sebelah kanan untuk ulir kiri). Proses tersebut dilakukandengan cara memiringkan eretan atas dengan sudut 30o untuk ulir metris. Prosespenambahan kedalaman potong (dept of cut) dilakukan oleh eretan atas.Tabel 3.4. Kecepatan potong pembubutan rata dan pembubutan ulir dengan pahatHSSBerikut ini akan diuraikan langkah-langkah proses bubut ulir segitiga metris denganmenggunakan mesin konvensional adalah sebagai berikut :1) Memasang benda kerja pada cekam senter kepala tetap dan memastikanputarannya center atau tidak oleng. Pada penjelasan ini diasumsikan bahwadiameter benda kerja sudah sesuai dengan diameter ulir yang akan dibuat.24

2) Memasang pahat ulir yang sudah dipersiapkan (diasah terlebih dahulu) padatool post dan memastikan ujung pahat ulir setinggi sumbu benda kerja.3) Atur dan putar posisi eretan atas sehingga sedemikian rupa membentuk sudut30O terhadap arah gerakan eretan lintang.4) Atur handle/tuas pengatur kisar menurut tabel kisar yang tersedia di mesinbubut sesuai dengan kisar ulir yang akan dibuat (perhatikan gambar 3.14)5) Memajukan pahat ulir sampai menyentuh pada diameter luar benda kerja.6) Setting ukuran pada handle eretan lintang menjadi 0 mm.7) Tarik pahat ke luar benda kerja, sehingga pahat di luar benda kerja denganjarak bebas sekitar 10 mm di sebelah kanan benda kerja.8) Majukan pahat dengan kedalaman potong sekitar 0,1 mm denganmenggunakan eretan atas.9) Putar spindel mesin (kecepatan potong mengacu tabel 3.4) kemudian geserhandle gerakan eretan bawah untuk pembuatan ulir (handle otomatispenguliran) sampai panjang ulir yang dibuat terdapat goresan pahat, kemudianhentikan mesin dan tarik mundur pahat dengan menggunakan eretan lintang.10) Periksa kisar ulir yang dibuat dengan menggunakan kaliber ulir (screw pitchgage). Apabila sudah sesuai maka proses pembuatan ulir dilanjutkan, tetapiapabila kisar belum sesuai dengan yang diinginkan maka periksa kembali posisihandle pengatur kisar pada mesin bubut.11) Gerakkan pahat mundur dengan cara memutar spindel arah kebalikan,hentikan setelah posisi pahat di depan benda kerja (Gerakan seperti gerakanpahat untuk membuat poros lurus.12) Majukan pahat untuk kedalaman potong berikutnya dengan memajukan eretanatas.13) Ulangi langkah 11 dan 12 di atas sampai beberapa kali pemakanan sampaidengan kedalaman ulir tercapai, pengecekan kedalaman ulir dapat dilakukanseperti pada langkah 10 diatas.14) Pada kedalaman ulir maksimal proses penyayatan perlu dilakukanberulangulang agar beram yang tersisa terpotong semuanya.15) Setelah selesai proses pembuatan ulir, hasil yang diperoleh dicek ukuranya(diameter mayor, kisar, diameter minor, dan sudut ulir).25

Gambar 3.14. Tuas pengatur roda gigi sesuai kisar ulirGambar 3.15. Roda-roda Gigi Pengganti untuk Membubut Ulir26

BAB IV. TOLERANSI UKURAN DAN SUAIANA. Penyimpangan Selama Proses PembuatanKarakteristik geometrik yang ideal: ukuran yang teliti, bentuk yang sempurna danpermukaan yang halus sekali dalam praktek tidak mungkin tercapai karena adapenyimpangan yang terjadi, yaitu : 1. Penyetelan mesin perkakas2. Pengukuran dimensi produk3. Gerakan mesin perkakas4. Keausan pahat5. Perubahan temperatur6. Besarnya gaya pemotongan.Penyimpangan yang terjadi selama proses pembuatan memang diusahakan seminimalmungkin, akan tetapi tidak mungkin dihilangkan sama sekali. Untuk itu dalam prosespembuatan komponen mesin dengan menggunakan mesin perkakas diperbolehkan adanyapenyimpangan ukuran maupun bentuk. Terjadinya penyimpangan tersebut misalnyaterjadi pada pasangan poros dan lubang. Agar poros dan lubang yang berpasangan nantinyabisa dirakit, maka ditempuh cara sebagai berikut : Membiarkan adanya penyimpangan ukuran poros dan lubang. Pengontrolan ukuransewaktu proses pembuatan poros dan lubang berlangsung tidak diutamakan. Untukpemasangannya dilakukan dengan coba-coba. Membiarkan adanya penyimpangan kecil yang telah ditentukan terlebih dahulu.Pengontrolan ukuran sangat dipentingkan sewaktu proses produksi berlangsung.Untuk perakitannya semua poros pasti bisa dipasangkan pada lubangnya.Cara kedua ini yang dinamakan cara produksi dengan sifat ketertukaran. Keuntungan carakedua adalah proses produksi bisa berlangsung dengan cepat, dengan cara mengerjakannyasecara paralel, yaitu lubang dan poros dikerjakan di mesin yang berbeda dengan operatoryang berbeda. Poros selalu bisa dirakit dengan lubang, karena ukuran danpenyimpangannya sudah ditentukan terlebih dahulu, sehingga variasi ukuran bisa diterimaasal masih dalam batas ukuran yang telah disepakati.Selain dari itu suku cadang bisa dibuat dalam jumlah banyak, serta memudahkan mengaturproses pembuatan. Hal tersebut bisa terjadi karena komponen yang dibuat bersifat mamputukar (interchangeability). Sifat mampu tukar inilah yang dianut pada proses produksimodern.27

Variasi merupakan sifat umum bagi produk yang dihasilkan oleh suatu proses produksi,oleh karena itu perlu diberikan suatu toleransi. Memberikan toleransi berarti menentukanbatas-batas maksimum dan minimum di mana penyimpangan karakteristik produk harusterletak. Bagian-bagian yang tidak utama dala

Teknik Mesin D-IV Teknik Mesin Produksi dan Perawatan Politeknik Negeri Manado (Polimdo). Modul ini terdiri dari 5 bab dengan materi pembahasan yang disajikan secara ringkas, urut dan mendukung dalam penyelesaian pengerjaan jobsheet yang ada. Dimulai dengan Bab 1 Mengenal M

Related Documents:

2. Macam-macam mesin bubut CNC 3. Bagian-bagian utama mesin bubut CNC dan fungsinya 4. Perlengkapan mesin bubut CNC 5. Peralatan bantu kerja mesin bubut CNC 6. Dimensi mesin bubut CNC 7. Penggunaan mesin bubut CNC 8. Pemeliharaan mesin bubut CNC E. Pendekatan, Model dan Metode Pembelajaran

A. Mesin Bubut Standar 1. Apakah anda sudah dapat menjelaskan fungsi mesin bubut standar 2. Apakah anda sudah dapat menyebutkan bagian-bagian mesin bubut standar 3. Apakah anda sudah dapat menjelaskan fungsi dari masing-masing bagian-bagian mesin bubut standar 4. Apakah anda sudah dapat menyebutkan perlengakapan bubut

A. Mesin Bubut Standar 1. Apakah anda sudah dapat menjelaskan fungsi mesin bubut standar 2. Apakah anda sudah dapat menyebutkan bagian-bagian mesin bubut standar 3. Apakah anda sudah dapat menjelaskan fungsi dari masing-masing bagian-bagian mesin bubut standar 4. Apakah anda sudah dapat menyebutkan perlengakapan mesin bubut standar 5.

Teknik Pemesinan CNC (Mesin Frais CNC, Mesin Bubut CNC, dan Mastercam) Oleh : Tim Teknik Pemesinan Jurusan Pendidikan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta . Modul Teknik Pemesinan CNC 2 Daftar Istilah CNC Singkatan dari Computerized Numerical Control atau Computer Numerically Controlled Interpolasi Linier Kombinasi gerak dua sumbu atau lebih yang menghasilkan jalur yang .

TEKNIK PEMESINAN GERINDA 1 Program Studi: Teknik Pemesinan Kode: TM.TPM-TPG 1 (Kelas XII-Semester 5) . Teknik Pemesinan Frais (TM.TPM-TPF) Teknik Pemesinan Bubut (TM.TPM-TPB) TM.TPM- TPB1 (XI-3) (XII-5) TM.TPM- TPB 2 (XI-4) TM.TPM- TPB 3 TM.TPM- TPB 4 (XII-6) TM.TPM-TPF 1 (XI-3) TM.TPM-TPF 2 (XI-4) TM.TPM-TPF 3 (XII-5) TM.TPM-TPF 4 (XII-6) TM.TPM-TPG 1 (XII-5) TM-MK/EM 1 (X-1) TM.TPM-TPC)1 .

24 Politeknik Negeri Manado PTN 25 Politeknik Negeri Medan PTN 26 Politeknik Negeri Media Kreatif PTN 27 Politeknik Negeri Nusa Utara PTN . 68 Universitas Negeri Manado PTN 69 Universitas Negeri Medan PTN 70 Universitas Negeri Pa

Politeknik Negeri Manado 11. Politeknik Negeri Sriwijaya 12. Politeknik Perikanan Negeri Tual 13. Politeknik Pertanian Negeri Pangkajene Kepulauan 14. Politeknik Pertanian Negeri Payakumbuh 15. Universitas Airlangga

Modul 2. Teknik Pemesinan Bubut CNC Versi 3/2012 67 B. Ringkasan Materi 3 Tujuan seting pahat, benda kerja, dan mesin bubut CNC adalah menentukan posisi titik nol benda kerja (W) terhadap titik nol mesin (M) dengan bantuan pahat dan benda kerja yang telah dipasang di mesin. Seting pahat dilakukan untuk menentukan posisi pahat

Dalam buku ini akan dibahas terkait dengan bagian utama mesin bubut, pahat bubut, parameter proses bubut, jenis pekerjaan bubut dan prosedur pekerjaan bubut. 1.2. Prasyarat . Materi . pekerjaan mesin perkakas. memberikan bekal awal dalam memahami kompetensi. paket keahlian instalasi pemesinan kapal. Materi ini disampaikan pada kelas XI semester 1.

pemesinan bubut. Penelitian ini akan menerapkan pola implementasi Jobsheet berbasis problem solving kepada siswa kelas XI Teknik Pemesinan SMK N 02 Salatiga. Jobsheet yang telah dikembangkan disusun untuk merangsang siswa menyelesaikan masalah atau problem dalam proses praktikum pemesinan bubut secara mandiri.

Elemen Mesin C3 Teknik Mekanika Teknik & (TM- MK/EM) Teknologi Mekanik (TM-TMK) Kelistrikan Mesin & Konversi Energi (TM-KM/KEN) Simulasi Digital (X . c. Mempelajari modul ini secara teliti dan seksama 2. Perlengkapan yang perlu disiapkan a. Buku/modul Teknik Pemesinan Bubut b. Pakaian untuk melaksanakan kegiatan praktik

35 86Universitas Negeri Manado 001035 36 Universitas Negeri Makassar 001036 37 Universitas Negeri Jakarta 001037 88 38 Universitas Negeri Yogyakarta 001038 39 Universitas Negeri Surabaya 90001039 . 73 Politeknik Negeri Manado 005013 Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya 005

UJI KOMPETENSI PEMESINAN FRAIS MS. 85 x 35 x 30 mm Karangmalang, 30 Agustus 2016 Korbeng Pemesinan, Nurdjito, M.Pd. NIP. 19520705 197703 1 002 . KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA JOB SHEET PEMESINAN FRAIS Semester III INSTRUKSI KERJA BALOK KUBUS 1x300 Mnt No. JST/MES/MES6324/01 Revisi : 02 Tgl : 30 Agustus 2016 Hal 1 dari 3 Dibuat .

HUBUNGAN PEMAHAMAN TEORI TEKNIK PEMESINAN FRAIS DAN FASILITAS KERJA DENGAN PRESTASI PRAKTIK TEKNIK PEMESINAN FRAIS SISWA KELAS XI JURUSAN TEKNIK PEMESINAN DI SMK N 2 PENGASIH KULON PROGO TUGAS AKHIR SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Oleh PURWOKO RAHARJO NIM. 12503241037 PROGRAM .

E. Dasar Hukum F. Materi Pokok dan Sub Materi MATERI POKOK 1 KARAKTERISTIK MODUL A. Self Instructional B. Self Contain C. Stand Alone D. Adaptive E. User Friendly MATERI POKOK 2 PENGEMBANGAN MODUL DAN MUTUNYA A. Pengembangan Modul B. Mutu Modul MATERI POKOK 3 PROSEDUR PENYUSUNAN MODUL A. Analisa Kebutuhan Modul B. Penyusunan Modul PENUTUP A .

Teknik Pemesinan CNC Direktorat Pembinaan SMK (2013) 9 PETA KEDUDUDUKAN BUKU TEKS BAHAN AJAR Bidang Keahlian : Teknologi Dan Rekayasa Program Keahlian : Teknik Pemesinan CNC . Mekanika Teknik & Elemen Mesin (TM- MK/EM) Teknologi Mekanik (TM-TMK) Kelistrikan Mesin & Konversi Energi (TM-KM/KEN) Simulasi Digital (TM-SDG) Teknik Pemesinan Gerinda

Gambar 2.1 Mesin Bubut 2.2 Bagian-bagian Utama Mesin Bubut Bagian-bagian utama dari mesin bubut biasanya terdiri dari 10 bagian yaitu sebagai berikut: 1. Kaki meja, dengan kotak. 2. Bed dengan pematang v. 3. Kepala tetap dengan berbagai perlengkapan kecepatan dan dilengkapi berbagai chuck untuk dipasang pada poros utama guna mengikat benda .

Secara umum terdapat beberapa gerakan utama pada mesin bubut. Yang pertama yaitu gerakan pemakanan dengan pahat sejajar terhadap sumbu benda kerja . karena bagian permukaan benda kerja yang dipotong ada di dua sisi, akibat dari benda kerja yang berputar (Widarto, dkk., . 2.2 Mesin Bubut CNC Mesin bubut CNC (Computer Numerically Controlled .

Gambar 2.1 Persumbuan Mesin Bubut CNC 2.1.2 Bagian-bagian utama mesin CNC bubut Mesin CNC bubut ini merupakan sebuah mesin yang didalamnya memiliki bagian-bagian penting yang saling berkaitan, namun bagian yang paling utama yaitu bagian mekanik dan bagian pengendali: 1. Bagian mekanik mesin CNC bubut a. Motor utama

Scrum 1 Agile has become one of the big buzzwords in the software development industry. But what exactly is agile development? Put simply, agile development is a different way of executing software development teams and projects. To understand what is new, let us recap the traditional methods. In conventional software development, the product requirements are finalized before proceeding with .