Bencana Geologi Dalam “Sandhyâkâla” Jenggala Dan Majapahit .

1y ago
88 Views
5 Downloads
692.82 KB
38 Pages
Last View : 1d ago
Last Download : 6m ago
Upload by : Nixon Dill
Transcription

JOINT CONVENTION BALI 2007The 36th IAGI, The 32nd HAGI, and the 29th IATMIAnnual Convention and ExhibitionBali, 13-16 November 2007Bencana Geologi dalam “Sandhyâkâla” Jenggala dan Majapahit :Hipotesis Erupsi Gununglumpur Historis Berdasarkan Kitab Pararaton,Serat Kanda, Babad Tanah Jawi; Folklor Timun Mas; Analogi ErupsiLUSI; dan Analisis Geologi Depresi Kendeng-Delta BrantasGeological Disaster on the Falls of Jenggala and Majapahit Empires :A Hypothesis of Historical Mud Volcanoes Eruptions Based On Historical Chronicles of KitabPararaton, Serat Kanda, Babad Tanah Jawi; Folklore of Timun Mas; Analogue to the PresentLUSI Eruption; and Geological Analysis of the Kendeng Depression – Brantas DeltaAwang Harun Satyana(BPMIGAS)SARIKerajaan Jenggala dan Kerajaan Majapahit berpusat di delta Brantas, Jawa Timur padasekitar abad ke-11 sampai awal abad ke-16. Perkembangan, kemajuan, dan keruntuhankedua kerajaan ini sedikit banyak berkaitan dengan proses-proses geologi yang terjadi padadelta Brantas. Kerajaan Jenggala hanya bertahan sekitar 50 tahun, runtuh pada tahun 1116 M,dan sejak itu wilayahnya menjadi bagian Kerajaan Kediri. Kerajaan Majapahit berawal pada1293 M, maju dalam hampir seratus tahun pertama, mundur, runtuh pada 1478 M, menjadibawahan Kerajaan Demak, dan berakhir pada 1518 M.Berdasarkan penafsiran beberapa sumber sejarah (Kitab Pararaton, Serat Kanda, BabadTanah Jawi), cerita rakyat, kondisi geologi wilayah Jenggala dan Majapahit, dan analogiterhadap semburan lumpur panas di Sidoarjo (LUSI) yang berlokasi di dekat pusat kerajaanJenggala, terbuka kemungkinan bahwa kedua kerajaan tersebut telah mengalami kemunduranyang berarti akibat bencana alam berupa erupsi gunung-gununglumpur sebelum dianeksasioleh kerajaan-kerajaan pesaingnya.Hipotesis bencana erupsi gununglumpur pada masa Jenggala dan Majapahit didasarkan danditeliti melalui lima tesis : (1) tesis bencana ”banyu pindah” 1334 M dan bencana ”pagununganyar” 1374 M yang tercatat pada Kitab Pararaton; (2) tesis suryasengkala peristiwakeruntuhan Majapahit ”sirna ilang krtaning bhumi” yang berarti tahun1400 Saka/1478 M,tercatat dalam Serat Kanda dan Babad Tanah Jawi, dan secara leksikal dan gramatikal dapatdidefinisikan ulang sebagai ”musnah hilang sudah selesai pekerjaan bumi” (berkonotasikemusnahan akibat bencana kebumian/geologi); (3) tesis peristiwa ”guntur pawatugunung”pada tahun1403 Saka/1481 M yang telah banyak ditafsirkan para ahli sebagai bencana letusangunungapi (atau dalam hal ini gununglumpur) yang berkaitan dengan ”sirna ilang krtaningbhumi” berdasarkan saat kejadian yang berdekatan atau sebenarnya bersamaan; (4) tesisfolklor ”Timun Mas” yang berkembang pada masa Jenggala dan Kediri yang isi ceritanya-1-

sangat mirip dengan peristiwa kejadian erupsi gununglumpur, sehingga cerita rakyat inibernilai dichtung und wahrheit (antara cerita dan kenyataan) untuk menggambarkan proseskejadian alam; dan (5) tesis geologi wilayah Jenggala dan Majapahit yang menunjukkanbahwa kedua kerajaan ini berlokasi di depresi Kendeng bagian timur yang di atasnyasebagian ditutupi oleh delta Brantas dan bersifat elisional. Suatu sistem elisional akanmendorong terjadinya gejala diapir dan erupsi gununglumpur.Depresi Kendeng tempat Jenggala dan Majapahit berlokasi merupakan sistem elisional yangideal yang dicirikan oleh : sedimen lempungan dengan sisipan pasiran sangat tebal yangdiendapakan dalam waktu singkat, sehingga tidak terkompaksi sempurna, labil,overpressured, transformasi mineral lempung smektit ke ilit yang intensif; mempunyaigradien geotermal yang tinggi akibat berbatasan dengan jalur gunungapi di sebelah selatan;dan terkompresi kuat sehingga membentuk jalur antiklinorium. Sejumlah gununglumpur yangditemukan di sepanjang depresi Kendeng dari Purwodadi sampai Selat Madura, di bekaswilayah Majapahit dan Jenggala (misalnya : bledug Kuwu, bledug Kesongo, Gunung Anyar,Kalang Anyar, Pulungan, LUSI) membuktikan efektivitas sistem elisional depresi Kendengyang telah aktif sejak Plio-Pleistosen.Berdasarkan asas uniformisme (masa kini adalah kunci ke masa lalu - the present is the key tothe past) dan bahwa wilayah Majapahit, Jenggala, dan LUSI berlokasi di wilayah yang sama;maka apa yang sekarang tengah terjadi dengan LUSI, dapat terjadi juga pada masa Jenggaladan Majapahit sebagai bencana yang cukup berarti untuk kemunduran kedua kerajaantersebut. Data sumber sejarah, cerita rakyat, dan analisis geologi mendukung hal ini.Diperlukan kerja sama antara ahli sejarah, arkeologi, dan geologi untuk meneliti ulangnaskah-naskah lama sumber sejarah, mempelajari kembali situs-situs purbakala Majapahitdan Jenggala, dan melakukan penyelidikan geologi lapangan untuk memeriksa kemungkinankeberadaan endapan gununglumpur di daerah-daerah yang telah diidentifikasi dalam studi ini.ABSTRACTJenggala and Majapahit are two empires of 11th to early 16th centuries located at the Brantasdelta, East Java, Indonesia. The growth, rise, and fall of these two empires are more or lessrelated to geological processes undergone by the Brantas delta. The Jenggala empire lastedfor only 50 years, fell in 1116 AD, and annexed by the Kediri empire. The Majapahit empirestarted in 1293 AD, rose successfully during almost the first hundred years, declined, and fellin 1478 AD, became the subordinate to the Demak empire, and ended in 1518 AD.Based on interpretations of the historical chronicles of the Kitab Pararaton, Serat Kanda, andBabad Tanah Jawi, folklore developing in the Jenggala and Kediri period, geological settingof the area where Jenggala and Majapahit existed, and making an analogue to the presentLUSI (Sidoarjo mud) mud volcano eruption which occurred close to the area where the centerof the Jenggala empire was; there is a possibility that natural disasters of mud volcanoeseruptions had declined both Jenggala and Majapahit empires before they were annexed by thecompeting empires.The hypothesis that the decline of the Jenggala and Majapahit empires was caused by naturaldisaster is based on and examined by five theses as follows. (1) Thesis of disasterscalled ”banyu pindah” 1334 AD and ”pagunung anyar” 1374 AD written in the KitabPararaton; (2) Thesis of chronowords (“suryasengkala”) explaining the fall of the Majapahit-2-

empire : ”sirna ilang krtaning bhumi” meaning 1400 Caka/1478 AD written in the SeratKanda and Babad Tanah Jawi, which textually and grammatically can be re-defined as “lossby an earthy work” indicating a geological disaster; (3) Thesis of an event called the ”gunturpawatugunung” in 1403 Caka/1481 AD which has mostly been interpreted as volcaniceruption (could also be mud volcano eruption) and is considerd as related to the “sirna ilangkrtaning bhumi” because of their contemporaneity. (4) Thesis of folklore called ”Timun Mas”which developed in the Jenggala/Kediri period; this story perfectly represents the sequencesof mud vocano eruption. The story was possibly composed to explain this eruption; (5)Thesis of the geological setting of the areas where Jenggala and Majapahit empires werelocated; the two empires were located at the eastern part of the Kendeng depression partlycovered by the Brantas delta; the Kendeng depression is an elisional basin, a conditionrequired for the occurrence of mud volcano eruption.The Kendeng depression is an ideal elisonal system characterized by thick young clayey andsandy sediments rapidly deposited into the subsiding basin, not perfectly compacted, mobile,overpressured, intensive smectite to illite transformation; high geothermal gradient due to thesouthern border of volcanic arc; and strongly compressed forming anticlinorium. A numberof mud volcanoes found along the Kendeng depression from Purwodadi to the Madura straits(such as bledug Kuwu, bledug Kesongo, Gunung Anyar, Kalang Anyar, Pulungan, LUSI)prove the effectivity of elisional system of the Kendeng trough which has been active sincethe Plio-Pleistocene.Based on the geological principle of uniformity (the present is the key to the past) and thatLUSI, Jenggala and Majapahit share a same place, it is considered that what is occurringpresently on LUSI eruption could also happen during the Jenggala and Majapahit periods asnatural disasters which significantly declined the two empires. This consideration issupported by historical chronicles, folklore, and geological analysis. A collaboration ofhistorians, archaeologists, and geologists are required for confirming the hypothesis. Thehistorical chronicles should be deliberately examined to check the treatises on disasters, thearchaeological sites of Majapahit and Jenggala should be re-visited, and the areas of expectedmud volcanoes during the Majapahit and Jenggala periods indicated in this study should begeologically investigated.1. PENDAHULUANDelta Brantas, Jawa Timur (lihat Gambar 1) secara politik penting sebagai tempat lahirnyadan pusat kerajaan-kerajaan Hindu di Indonesia, dalam hal ini adalah : Medang, Kahuripan,Jenggala, dan Majapahit. Dalam makalah ini, kerajaan Jenggala/Janggala (1041 M) dankerajaan Majapahit (1293-1520 M) mendapatkan pembahasan utama. Tidak banyak yangdiketahui tentang Jenggala, kerajaan ini dalam waktu yang tidak lama segera lenyap dandianeksasi oleh pesaingnya, kerajaan Kediri (Panjalu/Daha), yang terkenal dalam periode1050-1222 M. Kerajaan Majapahit adalah kerajaan dalam sejarah Indonesia yang palingterkenal. Di bawah mahapatih Gajah Mada dan raja Hayam Wuruk, kerajaan ini menguasaiwilayah seluas hampir seluruh wilayah Indonesia sekarang, ditambah wilayah-wilayahIndocina, Thailand, Malaysia, Timor, dan Filipina sekarang.Kemelut politik, perebutan kekuasaan, dan peperangan adalah faktor-faktor yang seringdipakai sebagai alasan kemunduran dan keruntuhan (“sandhyâkâla – senjakala”) kerajaankerajaan Jenggala dan Majapahit. Terbentuknya kerajaan Islam pertama di Jawa, Demak,-3-

pada menjelang tahun 1500 M, juga sering dipakai sebagai penyebab kemunduran Majapahit.Bencana alam adalah faktor lain yang oleh beberapa peneliti dianggap sebagai faktor utamapenyebab kemunduran khususnya kerajaan Majapahit.PenanggunganGambar 1 Delta Brantas dibentuk oleh sungai Brantas, kali Porong, dan kali Mas. Gejalagejala geologi yang terjadi di delta Brantas dan kompleks gunungapi di sebelah selatannyatelah mempengaruhi maju dan mundurnya kerajaan-kerajaan Hindu abad 10-15 yangberpusat di Delta Brantas.Delta Brantas secara tektonik dan sedimentasi adalah wilayah yang labil. Zone depresi danantiklinorium Kendeng dan depresi tengah Jawa (axial Java trough) menyusun sebagianbesar wilayah delta ini. Ke dalam kedua depresi ini diendapkan sedimen volkanoklastik yangsangat tebal dalam waktu yang relatif singkat. Kedua depresi ini kemudian tertekan secarakuat membentuk jalur-jalur antiklin (antiklinorium) memanjang dari barat ke timur. Aktivitastektonik masih berlangsung sampai sekarang. Kedua depresi ini pun menjadi tempatpenampungan hasil erupsi gunungapi-gunungapi yang berlokasi di sebelah selatannya, sejakMiosen sampai sekarang.Pada 29 Mei 2006 sebuah semburan/erupsi lumpur panas dan air, sering disebut “lumpurSidoarjo (Lusi)” terjadi di wilayah Kabupaten Sidoarjo yang masih merupakan bagian deltaBrantas. Semburan ini diperkirakan berkaitan baik dengan aktivitas pemboran eksplorasiBanjar Panji-1 yang dilakukan oleh perusahaan minyak Lapindo Brantas, maupun dengangempa di Yogyakarta yang terjadi dua hari sebelumnya. Erupsi air dan lumpur panas inisampai sekarang masih terjadi, telah lima belas bulan, menenggelamkan banyak desa dibeberapa kecamatan di wilayah Kabupaten Sidoarjo. Para ahli geologi yang mempelajarikasus ini menyebutkan bahwa erupsi “Lusi” adalah erupsi gununglumpur (mud volcano). Disepanjang jalur Kendeng dan depresi tengah Jawa ini, dari batas barat di selatan Semarangsampai batas timur di bagian timur Selat Madura, banyak ditemukan fenomenagununglumpur, baik sudah mati, istirahat (dormant), maupun masih aktif. Di beberapa-4-

wilayah, fenomena gununglumpur ini suka disebut “gunung anyar” (gunung baru) sebabmemang gunung ini pada mulanya tidak ada dan menjadi ada setelah terjadi erupsi.Beberapa kitab lama yang suka dijadikan sumber sejarah kerajaan-kerajaan Hindu di JawaTimur, dalam hal ini kitab Pararaton, Serat Kanda, dan Babad Tanah Jawi memuat beberapatulisan yang dapat ditafsirkan dalam konteks geologi berhubungan dengan dinamika tektonikdelta Brantas. Kitab-kitab ini menuliskan hal-hal tersebut sebagai masa akhir kerajaan ataubencana. Pararaton memuat bencana “banyu pindah”, “pagunung anyar” terjadi pada masaMajapahit. Serat Kanda memuat bencana “guntur pawatu gunung”, dan Babad Tanah Jawimemuat “sirna ilang krtaning bhumi” sebagai masa akhir Majapahit. Di dalam makalah ini,keterangan-keterangan dari kitab-kitab lama tersebut telah ditafsirkan sebagai bencana erupsigununglumpur dan/atau gunungapi.Folklor (folklore)/cerita rakyat “Timun Mas” yang diyakini berkembang pada masa kerajaanJenggala dan Kediri bila dihayati isinya sambil mengingat konteks geologi wilayah Jenggalajuga dapat menunjukkan suatu asal kejadian fenomena semacam erupsi gununglumpur.Berbagai keterangan di atas, yang meliputi keterangan-keterangan geologi, sejarah, ceritarakyat, dan menganalogi kepada kejadian bencana erupsi gununglumpur “Lusi” pada masakini – yang terjadi di wilayah yang dulunya menjadi wilayah kerajaan Jenggala danMajapahit – telah diramu sedemikian rupa di dalam makalah ini dan menghasilkan suatutesis bahwa kemunduran dan keruntuhan kerajaan-kerajaan Jenggala dan Majapahit selainoleh alasan politik, juga oleh bencana geologi.2. PERANAN SEJARAH DELTA BRANTASDelta Brantas terbentuk di aliran hilir sungai Brantas (lihat Gambar 1, 2). Di sekitar wilayahMojokerto, sungai Brantas yang mengalir dari barat ke timur bercabang menjadi dua : (1)cabang sungai ke arah timurlaut bernama kali Mas/ kali Surabaya/kali Kencana dan bermuaradi Tanjung Perak dan (2) cabang sungai ke arah timur tenggara bernama kali Porong danbermuara di utara Bangil di Selat Madura. Sungai Brantas, kali Mas, dan kali Porongmembentuk delta. Kota Mojokerto terdapat di puncak delta, dan kota Surabaya serta kotaBangil terdapat di kaki delta. Delta ini terbentuk berabad-abad lamanya, sehingga ia menjaditempat kelahiran dan perkembangan kerajaan-kerajaan di atasnya (Medang, Kahuripan,Jenggala, Majapahit). Kemajuan dan kemunduran kerajaan-kerajaan ini kelihatannya banyakdipengaruhi oleh segala yang terjadi dengan Delta Brantas (Nash, 1931).-5-

Gambar 2 Pada umumnya, sejarah kerajaan-kerajaan Hindu di Jawa Timur terjadi di dalamsegitiga antara Surabaya-Kediri-Malang. Sungai Brantas, delta yang dibentuknya, dangunung-gunung di sekitarnya memegang peranan penting dalam maju mundurnya kerajaankerajaan ini (Mansur 1956).Di sebelah selatan delta Brantas terdapat kompleks gunungapi Anjasmoro, Welirang, danArjuna (lihat Gambar 1, 2). Di depan kompleks gunungapi ini terdapat gunungPenanggungan. Dalam sejarah kerajaan-kerajaan Hindu di Jawa Timur, gunungPenanggungan adalah sebuah gunung yang penting (Daldjoeni, 1984; Lombard, 2005).Kerajaan2 yang pernah ada di Jawa Timur, selain berurat nadi Sungai Brantas, kerajaankerajaan itu mengelilingi gunung Penanggungan, misalnya : Medang, Kahuripan, Jenggala,Kediri, Singhasari, dan Majapahit. Setiap kali ada kekacauan di wilayah kerajaan-kerajaan itu,maka gunung Penanggungan sering dijadikan tempat mengungsi sambil mengatur strategi.Gunung Penanggungan juga menjadi tempat pemakaman pembesar-pembesar Medang danKahuripan.Erlangga (lihat Gambar 3), putra mahkota kerajaan Medang pada tahun 1016/1017 M(Soeroto, 1963; Supangkat, 2005) mengungsi ke gunung Penanggungan setelah terjadi“pralaya” di kerajaan Medang yang menewaskan raja Dharmawangsa. Dari gunungPenanggungan, delta Brantas dengan sepenuhnya dapat dilihat dan dipelajari. Hal ini pentingdalam penyusunan strategi perang. Erlangga kemudian dapat mengalahkan kerajaan-kerajaankecil di delta Brantas dan mendirikan kerajaan Kahuripan dari sisa-sisa kerajaan Medangyang telah terpecah di delta Brantas pada tahun 1019 M. Wilayah kerajaan Kahuripanmembentang dari Pasuruan di timur sampai Madiun di barat, kemudian Bali dan Jawa Tengah.Pantai utara Jawa, terutama Surabaya dan Tuban, menjadi pusat perdagangan yang penting(Wikipedia, 2007a)-6-

Gambar 3 Raja Kahuripan, Erlangga, digambarkan sebagai Wisynu yang sedangmengendarai Garuda. Ini adalah patung tertua, terbagus, dan terutuh yang ditemukan diJawa Timur. Patung ini ditemukan di Belahan, gunung Penanggungan. Erlangga terkenalkarena budinya yang luhur, berkemauan keras, bersikap tenang, sehingga dalam tradisiHindu dianggap sebagai penitisan Dewa Wisynu di dunia (Mansur, 1956).Dua belas abad lalu atau pada akhir abad ke delapan, kota Surabaya sekarang tempatnyamasih merupakan suatu teluk yang terapit oleh dua tanah ujung yang menjorok ke laut(Daldjoeni, 1992). Satu ujung kira-kira tempatnya di sebelah tenggara Wonokromo sekarang.Pada masa itu terdapat dua desa bernama Medang dan Kuti. Kerajaan kecil yang menempatidelta sungai Brantas inilah yang mungkin bernama Medang. Dalam situasi persaingan sengitantara Medang dan Mataram Hindu di Jawa Tengah, Medang mampu mempertahankandirinya selama satu abad, caranya adalah dengan mengolah delta Brantas untuk pertanian.Medang mendirikan Kuripan atau Kahuripan, yang artinya pembukaan, sebagai ibukotanya.Letak Kahuripan ada di dekat desa Tulangan di sebelah barat Tanggulangin, KabupatenSidoarjo sekarang.Pada abad ke sebelas (1042 M), Kahuripan dibagi menjadi Jenggala dan Panjalu/Kediri.Tidak banyak yang diketahui tentang Jenggala karena kerajaan ini dalam waktu yang tidakterlalu lama segera dianeksasi oleh Kediri. Pusat kerajaan tidak lagi di wilayah delta Brantas,tetapi ditarik ke pedalaman menuju wilayah sekitar kota Kediri sekarang. Pelabuhan yangpada masa Medang-Kahuripan di muara kali Mas (Hujung Galuh), ditarik ke arah hulu kepedalaman di wilayah Canggu, dekat Mojokerto sekarang. Sejak itu, delta Brantas tidakterlalu terurus.-7-

Delta Brantas kembali menjadi wilayah penting kerajaan di Jawa Timur saat Raden Wijayamendirikan kerajaan Majapahit pada akhir abad ke tigabelas (1293 M). Kondisi tanah di deltaini saat itu penuh dengan rawa dan diselingi hutan belukar di sana-sini. Raden Wijayamengerahkan tenaga transmigran dari Tumapel dan Madura untuk mengeringkan rawa-rawaini, membuka hutan, dan menjadikannya tanah pertanian. Raden Wijaya menjadikan wilayahTarik di utara kali Porong sebagai pusat kerajaan. Pada masa Hayam Wuruk (1350-1389 M),ibu kota kerajaan sudah berada di Trowulan, selatan Mojokerto, yang merupakan awal deltaBrantas. Setelah kerajaan Majapahit runtuh pada 1520 M, pusat kerajaan-kerajaan Islam tidaklagi di wilayah delta Brantas, tetapi kembali ke Jawa Tengah yaitu di wilayah Demak danSurakarta-Yogyakarta sekarang.3. KERAJAAN JENGGALAJanggala, adalah salah satu dari dua kerajaan pecahan Kahuripan pada tahun 1042 M (satulainnya adalah Kediri), yang dipecah oleh Erlangga untuk dua puteranya (lihat Gambar 4).Erlangga membagi Kahuripan menjadi dua kerajaan untuk menghindari perselisihan duaputeranya, Lembu Amiluhur dan Lembu Amiseno (Widiarto, 2006) dan ia sendiri turun tahtamenjadi pertapa. Kahuripan dibagi menjadi Jenggala dan Panjalu/Kediri/Daha. LembuAmiluhur mendapatkan wilayah Kediri, sedangkan Lembu Amiseno mendapatkan wilayahJenggala (Widiarto, 2006; ini berbeda dengan sumber lain – Wikipedia, 2007a).Wilayah Kediri mencakup sekitar Madiun dan Kediri, sedangkan Jenggala di wilayah hilirsungai Brantas dari Jombang sampai Surabaya sekarang. Aliran sungai Widas (anak sungaiBrantas) sebelah timurlaut Nganjuk sampai Ploso (di sebelah utara Jombang) tempat iabermuara dan menyambung ke sungai Brantas diperkirakan menjadi batas dua kerajaan itu.Di sebelah utara sungai Widas-Brantas adalah wilayah Jenggala, sedangkan di sebelahselatannya adalah wilayah Kediri. Jadi, wilayah Kerajaan Janggala meliputi bagian utaradelta Brantas (Kabupaten Sidoarjo sekarang), dan pusat kerajaannya diduga berad

Beberapa kitab lama yang suka dijadikan sumber sejarah kerajaan-kerajaan Hindu di Jawa Timur, dalam hal ini kitab Pararaton, Serat Kanda, dan Babad Tanah Jawi memuat beberapa tulisan yang dapat ditafsirkan dalam konteks geologi berhubungan dengan dinamika tektonik delta Brantas.

Related Documents:

penanggulangan bencana di Desa Windurejo sudah diketahui oleh masyarakat.Selama ini peran BPBD dalam penanggulangan bencana dimulai dari sebelum terjadi bencana, saat tanggap darurat (saat bencana) dan pasca bencana.Peran BPBD dalam penanggulangan bencana ini berkaitan dengan perannya sebagai coordinator.Semua koordinasi dalam

Penanggulangan bencana sebagai sebuah rangkaian atau siklus. Penanggulangan bencana dimulai dari penetapan kebijakan pembangunan yang didasari risiko bencana dan diikuti tahap kegiatan pencegahan bencana, tanggap darurat, dan rehabilitasi. Penanggulangan bencana sebagaimana dimaksud dalam UU No. 24 tahun 2007 secara

struktur geologi, sedangkan pengetahuan geomorfologi penting untuk mengetahui aktivitas struktur geologi, khususnya aktivitas yang resen. c) Geofsika, oseonografi dan geologi bawah tanah dapat membantu dalam menelaah struktur bawah tanah dan struktur dasar laut. Dengan kata lain, geologi struktur sangat erat

struktur geologi, sedangkan pengetahuan geomorfologi penting untuk mengetahui aktivitas struktur geologi, khususnya aktivitas yang resen. c) Geofsika, oseonografi dan geologi bawah tanah dapat membantu dalam menelaah struktur bawah tanah dan struktur dasar laut. Dengan kata lain, geologi struktur sangat erat

13 Aplikasi metoda geologi struktur modern aplikasinya2 -Balancing Section Pengenalan metoda dan contoh2 14 Aplikasi metoda geologi struktur modern aplikasinya3 -Fault seal analysis Pengenalan metoda dan contoh2 15 -Aplikasi metoda geologi struktur modern 4 Pemodelan fisik (analog modeling) - Aplikasi struktur geologi moderen dalam

Peta Risiko Bencana Banjir Bandang di Kabupaten Kendal.40 Gambar 10. Peta Risiko Bencana Cuaca Ekstrim di Kabupaten Kendal.41 Gambar 11. . bekerjasama dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kendal sebagai perangkat daerah yang bertanggung jawab dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana di Kabupaten Kendal.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebong Page 10 1) Meningkatkan upaya pencegahan dan kesiapsiagaan dalam rangka pengurangan resiko bencana. 2) Memantapkan pelaksanaan penanggulangan bencana pada setiap tahapan bencana. 3) Meningkatkan upaya Rehabilitasi dan Rekonstruksi Infrastruktur publik pasca bencana.

“Penanggulangan Bencana Berperspektif Gender” yang merupakan judul dari KTI keempat yang ditulis oleh Sali Susiana, menyimpulkan bahwa penanggulangan bencana yang diatur dalam UU Penanggulangan Bencana masih bersifat netral gender. Dalam undang-undang tersebut, belum semua kebutuhan perempuan diakomodasi.

struktur geologi yang disertai dengan pengambilan data lapangan dan sam pel terkait untuk selanjutnya dilakukan analisis baik di meja maupun laboratorium Pemetaan geologi bersekala 1 : 25.000 dilakukan dengan cara pengamatan singkapan sepanjang lintasan baik lintasan sungai maupun jalan. Sedangkan pemetaan struktur geologi dilakukan pada lokasi .

pengenalan bahaya / anaman bencana yang mengancam wilayah tersebut. Kemudian bahaya / ancaman tersebut di buat daftar dan di disusun langkah-langkah / kegiatan untuk penangulangannya. Sebagai prinsip dasar dalam melakukan Penyusunan Rencana Penanggulangan Bencana ini adalah menerapkan paradigma pengelolaan risiko bencana secara holistik.

Penanggulangan Bencana, khususnya dalam Pasal 36, Pemerintah dan Pemerintah Daerah sesua-i dengan kewenangannya, diwajibkan untuk menyusun Rencana Penanggulangan Bencana (RPB). Penyusunan ini akan dikoordinasikan oleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD). Sehubungan dengan hal ini, BPBD Provinsi Jawa Tengah telah mengadakan

BAB 2. MANAJEMEN BENCANA BANJIR Latar Belakang Indonesia merupakan salah satu negara yang berada di wilayah rawan terhadap berbagai kejadian bencana alam, misalnya bahaya geologi (gempa bumi, gunung api, longsor, tsunami) dan bahaya hidrometeorologi (banjir, kekeringan, pasang surut, gelombang besar). Hal ini mengingat

Mata kuliah mengenai bencana sudah ada diberbagai program studi pendidikan tenaga kesehatan. Akan tetapi, belum ada pendidikan resmi atau pelatihan bersertifikat untuk pengelolaan bencana. Buku-buku dan artikel-artikel penelitian mengenai bencana belum banyak diterbitkan. Berpijak pada pengalaman ini sudah selayaknya ilmu manajemen dipergunakan untuk penanganan bencana di sektor kesehatan .

Pedoman Praktis Penanggulangan Bencana Banjir - Bakornas PB 2 terkoordinir yang melibatkan seluruh potensi pemerintah dan masyarakat baik sebelum terjadi, saat terjadi maupun setelah terjadi bencana. d. Gubernur dan Bupati/Walikota selaku Ketua Satkorlak PB dan Satlak PB sebagai penanggung jawab utama penanganan bencana di daerah.

Penanggulangan Bencana Bab I: Ketentuan Umum, Pasal 1) Bencana Alam – (1) gempa bumi, (2) tsunami, (3) gunung meletus, (4) banjir, (5) kekeringan, (6) angin topan, (7) tanah longsor Bencana Non-Alam – (8) gagal teknologi, (9) kebakaran hutan/lahan, (10) epidemi, (11)

Penginterpretasian struktur geologi deposit dan penyampaian hasil interpretasi kepada semua yang terlibat dalam proses estimasi. Ahli Geostatistik : Ada tiga kegiatan yang dilakukan sebelum dimulainya proses perhitungan : Ahli geologi menjelaskan keseluruhan interpretasi geologi dan implikasi dari interpretasi tersebut.

pengurusan krisis dan bencana dalam dan luar negara yang merangkumi aspek pencegahan dan peredaan (prevention and mitigation), persediaan (preparedness), tindak balas (response) serta pemulihan dan pembangunan semula (recovery and reconstruction). Pengurusan krisis dan bencana melibatkan fungsi

korban jiwa. Prosedur evakuasi dan bagaimana bekerja sama dengan badan penanggulangan bencana juga termasuk dalam bagian ini. Bagian ’Setelah Bencana’ berisi petunjuk penilaian dampak terhadap masyarakat, pengumpulan dukungan dari para donor, pemantauan proses pemulihan, dan kerja sama dengan badan penanggulangan bencana. Dalam

BENCANA MELALUI BADAN PENANGGULANGAN BENCANA DAERAH (BPBD) KOTA BANDAR LAMPUNG DI KELURAHAN KOTA KARANG KECAMATAN TELUK BETUNG TIMUR KOTA BANDAR LAMPUNG SKRIPSI Diajukan Untuk Melengkapi Tugas-Tugas dan Syarat-Syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana S1 Dalam Ilmu Dakwah dan Ilmu Komunikasi Oleh Adi Sucipto NPM. 1441020076

Adventure tourism is a “ people business ”. By its very nature it involves risks. Provid-ers need to manage those risks, so partici-pants and staff stay safe. The consequences of not doing so can be catastrophic. ISO 21101 : Adventure tourism – Safety management systems – A practical guide for SMEs provides guidance for small businesses to design and implement safety management systems .